Kemenag, Komisi VIII, dan MUI Kompak Beri Pesan Hormati Beda Awal Ramadan

Jakarta (Kemenag) — Pemerintah, melalui mekanisme Sidang Isbat, menetapkan awal Ramadan 1445 H bertepatan 12 Maret 2024. Sebagian umat Islam, ada yang mengawali puasa pada 11 Maret, bahkan ada yang lebih awal lagi.

Hal ini direspons secara kompak oleh Menag Yaqut Cholil Qoumas, Ketua Komisi VIII DPR Ashabul Kahfi, dan Ketua MUI KH Abdullah Jaidi. Ketiganya sama-sama berpesan untuk menghormati perbedaan.

“Ada perbedaan itu lumrah. Tetap saling menghormati dan menjunjung tinggi nilai toleranai sehingga tercipta suasana kondusif,” pesan Gus Men Yaqut dalam konferensi pers Hasil Sidang Isbat Awal Ramadan 1445 H di Jakarta, Minggu (10/3/2024).

Hal senada disampaikan Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Abdullah Jaidi. Dia bersyukur sudah ada kesepakatan awal Ramadan 1445 H jatuh bertepatan 12 Maret 2024. Sehubungan ada sebagian umat yang mulai puasa pada 11 Maret, KH Abdullah Jaidi juga mengajak untuk saling menghormati perbedaan.

“Maka kita harus saling menghormati antara satu dengan yang lain, tidak perlu membesar-besarkan,” tuturnya.

“Mari menjaga persatuan, ukhuwah i?Islamiyah, ukhuwwah insaniyah, dan ukhuwah basyariyah. Setelah pemilu mari tetap bersatu mengayunkan langkah menuju Indonesia emas,” sambungnya.

Sementara Ketua Komisi VIII Ashabul Kahfi, dia menilai sidang Isbat sebagai momen penting menentukan bersama awal Ramadan. Sidang Isbat juga menjadi momen untuk memperhatikan perbedaan dengan tetap menjaga persatuan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back To Top